Tuesday, October 15, 2013

Prospek dan Agenda Kepimpinan Mahasiswa Siri 1 : Suatu Pengenalan


Memandangkan suasana Pilihanraya Kampus (PRK) akan berlangsung tidak lama lagi, hati saya tergerak untuk mengeluarkan sebuah post entry terbaru yang saya rasa boleh memberi penjelasan khusus berkenaan misi dan visi khas seorang yang bergelar Mahasiswa. Saya juga berharap agar mana-mana mahasiswa yang akan bertanding nanti, tidak kira atas tiket grup 'pro' yang mana, mereka harus jelas tentang apakah prospek dan tugasan kepimpinan bagi seorang mahasiswa yang berkaliber dan mempunyai wibawa tinggi. Semoga dengan tulisan saya kali ini mampu memberi gambaran jelas kepada kalian. Terima atau tidak, itu bergantung dengan orang yang menilainya, kerana Negara kita mengamalkan konsep demokrasi.

       
       Universiti atau Menara Gading adalah satu Pusat Gedung Ilmu yang dihuni oleh ramai anak muda pintar yang mana telah mengerah keringat dan memerah otak sewaktu alam persekolahannya untuk mendapat keputusan peperiksaan yang cemerlang bagi memenuhi harapan dan cita-cita mulia mereka iaitu menjadi seorang yang bekerjaya dan dipandang oleh masyarakat atau nama popularnya yang digelar Mahasiswa. Dari sudut semantik, istilah “universiti” berasal daripada istilah Latin, iaitu universitas yang bererti “keseluruhan”, “universe”, “komuniti”. “masyarakat” atau “perbadanan”. Selain itu, uiversitas, universiti juga dikaitkan dengan studium general. Tanpa bukti tarikh yang boleh dirujuk, istilah universiti kemudian digunakan dengan meluas dalam institusi pendidikan yang mengaitkan aktiviti pengajian peringkat tinggi antara guru dangan murid. Frasa Mahasiswa pula datang daripada dua perkataan yang berbeza iaitu maha dan siswa yang mana 'maha' menggambarkan satu keadaan yang ‘teramat’ dan ‘sangat’, manakala siswa pula menerangkan tentang individu yang menuntut ilmu pada tahap yang tertinggi.

Namun begitu, terdapat isu kelesuan dalam kalangan mahasiswa apabila kurangnya penglibatan terhadap masyarakat umum dalam usaha membina dan memimpin Khayrah Ummah. Statistik jenayah yang tinggi, gejala sosial yang semakin menular, krisis gender (LGBT), krisis ‘aqidah,  dan sebagainya adalah bukti masyarakat sekarang masih dalam keadaan tunasusila yakni kehilangan moral dan kekosongan ‘aqal budi. Kewujudan masalah ini adalah kerana belia/mahasiswa yang kurang memainkan peranan dalam mendidik masyarakat.


Dalam membicarakan isu belia yang berfokuskan kepada mahasiswa, sering timbul persepsi masyarakat yang melihat golongan ini sebagai satu golongan yang kurang memberi signifikan kepada kepimpinan Negara. Golongan ini dilihat sebagai  barisan pimpinan masa depan. Namun skop pandangan tersebut agak kecil menyebabkan kita tidak dapat melihat kebolehan  atau kemampuan sebenar golongan mahasiswa. Hakikatnya, golongan ini merupakan bakal pemimpin yang lebih muda daripadanya, pemimpin bagi yang seangkatan dengannya dan rakan kepimpinan kepada barisan kepimpinan yang ada sekarang. Ironinya, persatuan-persatuan yang disertai mahasiswa didalam universiti dilihat sebagai persatuan-persatuan yang biasa seperti persatuan pelajar di sekolah menengah. Sedangkan persatuan mahasiswa merupakan satu gerakan yang didalamnya terkandung sebuah perjuangan yang sepatutnya mempunyai idealisme, intelektualisme dan aktivisme. Tiga elemen inilah yang akan ditekankan pada pembentangan di bawah tajuk prospek dan agenda kepimpinan mahasiswa.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Born Day

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

Tasbih Kafarah..

Photobucket

I am Who I am..