Thursday, October 17, 2013

Prospek dan Agenda Kepimpinan Mahasiswa Siri 2 : Mendidik Aqal Budi Mahasiswa


Menurut Dato’ Saifuddin Abdullah, mantan Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, untuk membentuk mahasiswa yang terbaik,  idealisme adalah elemen yang pertama sekali perlu ada dalam diri mahasiswa. Hal ini disebabkan seorang mahasiswa yang mana seorang manusia yang berada ditahap hebat kerana kebijakannya dan sentiasa bergelumang dengan aktiviti yang melibatkan pemikiran seperti menyiapkan tesis atau menyelesaikan projek tahun akhir. Dengan kebiasaan dan pengalaman ini, sudah tentu secara tidak langsung telah melatih mahasiswa tersebut dalam memikirkan idea-idea baru dan seterusnya mampu melahirkan ilmu-ilmu baru hasil dari kajian-kajian dan penyelidikan yang telah dilakukan. Dengan menghubungkannya kepada situasi sebenar ke lapangan masyarakat, idea-idea yang diutarakan oleh para mahasiswa adalah suatu idea yang baik, mantap, suci, terhebat dan unggul, tambahan lagi diterima ramai dan mampu membuatkan orang awam berfikir sejenak atau lebih mendalam berkenaan mesej penting dari segolongan orang yang senantiasa bergelumang dengan ilmu di sebuah gedung terbesar ilmu bagi sesuatu kawasan daerah atau Negeri tersebut. Akan tetapi peluang tersebut akan mampu memberi impak yang tinggi kepada masyarakat sekiranya idea-idea tersebut dipandu dengan ‘aqal yang telah menyambut wahyu sebuah risalah agung dari Khaliq agar ia (idea) dapat diselarikan dan disebatikan dengan kadar fithrah manusia yang sentiasa dahagakan kebenaran dan keadilan.

         Selain daripada elemen idealisme, terdapat elemen kedua yang juga sama penting dan perlu wujud dalam diri seorang mahasiswa iaitu Intelektualisme. Makna intelektualisme adalah suatu keadaan atau situasi di mana seorang intelektual atau pemikir menggunakan sepenuhnya daya ‘aqal dan memanfaatkan kemampuan berfikir demi untuk memiliki suatu ilmu pengetahuan dan jawapan kepada sesuatu persoalan atau kata lainnya yang kerap disebut sebagai Budaya Ilmu. Kenapa penting? Kegiatan memacu daya ‘aqal untuk memikirkan sesuatu penyelesaian baik dalam menghadapi permasalahan adalah suatu aktiviti yang sihat dan membantu mencerdaskan otak dari belenggu kelesuan. Dengan daya intelek, kita boleh menyelesaikan masalah, memikirkan idea-idea baru, menjawab persoalan dan apa-apa lagi kegiatan yang menggunakan ‘aqal. Dan sudah semestinya ‘aqal hendaklah sihat dari segi rohani dan jasmani. Sihat rohaninya apabila sentiasa berfikir dengan berpaksikan Risalah agung yang dibawa oleh wahyu melalui perantaraan Jibril dengan Ar-Rasul, dan Ar-Rasul menyampai dan mengajarkan kepada umatnya. Dan wahyu ini tentunya adalah kandungan ayat-ayat Allah SWT yang ditujukan khas kepada makhluknya.  Al-Khaliq adalah pencipta alam ini, menciptakan langit dan bumi serta makhluknya. Maknanya Allah SWT tahu apa makanan terbaik untuk ‘aqal agar sentiasa berfikir dengan baik dan dalam landasan yang betul. Sihat jasmaninya adalah melalui pemakanan seimbang dan mengandungi zat-zat bervitamin tinggi dan kegiatan pengurusan masa aktiviti siang dan malam kerana ini juga mempengaruhi otak yang berfikir.

        Dengan elemen ini, ia juga mampu membantu mahasiswa tersebut dalam menggerakkan agenda kepimpinan mahasiswa yang juga akan memberi impak yang tinggi dalam kalangan masyarakat awam yang sentiasa menaruhkan kepercayaannya kepada warga universiti dalam mencorakkan masa hadapan kerana kegiatan pembudayaan ilmu yang amat unggul dalam wilayah pengaruh sesebuah universiti. Hal ini dapat disokong hujahnya kerana menurut tafsiran Prof. Wan Mohd. Nor Wan Daud, seorang ilmuwan terkemuka di Malaysia dan juga merupakan anak murid Prof. Dr. Syed Muhammad Naquib Al-Attas, “Budaya ilmu ialah kewujudan suatu keadaan setiap lapisan masyarakat melibatkan diri secara langsung atau tidak langsung dengan kegiatan-kegiatan keilmuan pada setiap kesempatan; dan keadaan di mana segala tindakan manusia baik pada tahap individu atau masyarakat, ditentukan dan diputuskan serta dilaksanakan berdasarkan ilmu pengetahuan”. 

           Ilmu tanpa amal ibarat pohon yang tidak berbuah. Perumpamaan yang memberi makna bahawa setiap idea atau ilmu yang diperolehi haruslah disusuli dengan tindakan agar semua masyarakat dapat merasai manfaat dari ilmu tersebut. Oleh yang demikian, satu lagi elemen yang perlu ada pada seorang mahasiswa yang mana elemen ini menjadi kesinambungan kepada elemen-elemen sebelum ini, elemen yang ketiga ini adalah Aktivisme. Aktivisme bermaksud suatu amalan yang berteraskan tindakan keras untuk mencapai suatu tujuan. Dalam hal ini, tindakan keras yang dimaksudkan adalah menggunakan sepenuh tenaga dan segala kudrat bagi memastikan misi dan visi tersebut tercapai dan sampai kepada semua orang tanpa ada yang terkecuali.
        Satu kelebihan yang terdapat pada mahasiswa iaitu mereka ini dipelopori oleh golongan orang muda. Orang muda yang berdarah panas, sentiasa inginkan sesuatu perubahan dengan sesegera yang mungkin. Dengan dorongan sikap ini, sesuatu gerak kerja atau tindakan dapat dilakukan dengan serta merta tanpa ada keraguan lagi. Tetapi sikap ini juga harus dikawal agar setiap tindakan tidak dipengaruhi oleh emosi yang terlampau tanpa ada perancangan yang teliti, timbang-tara kesan sebelum, semasa dan selepas, memperteguh khittah (strategi) dengan baik disamping meminta nasihat dari orang-orang yang berpengalaman agar tidak melakukan kesilapan buat kali kedua (hamastul syabab wa hikmatul syuyukh). Hal ini akan menyebabkan gerak kerja tersebut tidak mendatangkan impak yang tinggi dan lebih teruk lagi jika tindakan tersebut akan mengeruhkan lagi keadaan akibat daripada gerak kerja yang tidak ada pertimbangan teliti luar dan dalam. Maka pentingnya 2 elemen tadi iaitu idealisme dan intelektualisme agar setiap keputusan yang dibuat ada hujah dan asas yang menyokong bagi memantapkan lagi sesuatu pergerakan.

           Deduksi dari ketiga-tiga elemen yang telah diterangkan di atas, ia jelas menunjukkan bahawa elemen-elemen tersebut amat penting untuk dimiliki oleh mahasiswa. Ketiga perkara penting tersebut juga telah disebut oleh mantan Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Dato’ Saifuddin Abdullah. Beliau sangat menekankan aspek-aspek ini kerana pada hemat beliau, aspek inilah yang mampu memacu mahasiswa ke arah yang lebih baik dan lebih terpimpin serta boleh beraksi dengan hebat sejurus mempamerkan lagak seorang Mahasiswa. Semoga dengan tulisan saya ini mampu dicerap oleh sahabat-sahabat mahasiswa sekalian agar masyarakat sudah boleh ber-lega-hati kerana mereka dapat melihat dan menilai tentang masa depan Negara hasil dari generasi hebat dan unggul yang mereka punyai yang mana generasi seperti ini mampu mencorak masa depan dengan baik. 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Born Day

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

Tasbih Kafarah..

Photobucket

I am Who I am..